Monday, May 28, 2012

Jendela Yang Kita Bersamanya

Di Jendela Ini

Di jendela ini
ku menyaksikan keruntuhan bangsa
menangisi hilangnya peribadi ummat
Dan luntur luluhnya IMAN
Di ulit kemewahan, diragut kepapaan

Di jendela ini
Kuratapi kematian jiwa
Hancur runtuh rumahtangga
Terbiar terkapar anak-anak bangsa
mengais secebis identiti
menyudu kehormatan dan harga diri
Dicelah runtuhan sebuah kehidupan.

Tiada lagi kebahagiaan
pudar sudah lirikan senyuman
Bila diri lupa jalan pulang
pada Pemilik jiwa dan kehidupan

Tiada lagi kelapangan hati
pada mahligai tersergam berdiri
Apabila insan lupa diri
Hidup sekadar nafsu nafsi

Tiada lagi kelazatan jiwa
pada sajian hebat di meja kehidupan
bila hati tak mengenal Pencipta
Pemilik diri dan semesta alam

Maafkan guru mu
anak-anak tercinta
Lama ku berdiri di jendela
lupa dirimu semakin dewasa
nasihatku melimpah dalam bicara
tapi tiada hikmah dalam kata-kata

Maafkan guru mu
anak-anak tercinta
terleka jiwa ku dijendela
terlupa dirimu manusia biasa
tidak suka dikongkong jasad dan jiwa

Hanya satu harapan dicita
Dirimu terpelihara diluar sana
Indah pekertimu menyeri dunia
Membimbing manusia pada Pencipta



Sumber :http://my.opera.com/azmibhr/blog/2012/05/22/di-jendela-ini

Wednesday, May 23, 2012

Takziah



Di kesempatan ini ,
Ana mengucapkan takziah kepada Qayyim Izzadeen sekeluarga ,
dengan pemergian ayah dia , Allahyarham Pakcik Hamdan
pada 22 hb Mei 2012  malam di Hospital Taiping.
Alhamdulillah,jenazah dikebumikan di Johor.
Arwah telah mengalami sakit paru-paru berair dan beberapa komplikasi jantung.
Sama-samalah kita doakan yang terbaik untuk arwah,
Moga ALLAH redho hidup arwah dan tempatkan arwah di kalangan orang-orang yang soleh.InshaALLAH.
Ambik sedikit masa kita untuk menghadiahkan Al-Fatihah kepada arwah.
Al-Fatihah.


Monday, May 7, 2012

Jika Anda Rabun



Ini adalah kisah dua ekor burung helang yang satunya memiliki mata yang sihat, serta penglihatan yang cukup tajam. Manakala rakannya pula mempunyai penglihatan yang kurang jelas dan sukar baginya untuk mencari makan.


Helang yang pertama tadi dengan mudah keluar untuk mencari makan. Dengan kehebatannya, seekor tikus pun belum pernah terlepas dari serangannya. Ini menyebabkan hidupnya sentiasa bahagia.


Lain pula dengan helang yang rabun ini. Dia jarang sekali dapat melihat tikus dengan jelas. Selalu dia terlepas. Lalu dia mengambil keputusan untuk menangkap apa saja benda kecil yang bergerak. Hal ini menyebabkan nasibnya selalu kurang baik. Ada masa terkena serangga yang merbahaya, dan ada ketika sampah-sampah yang ditiup angin menjadi makanannya. Hidupnya tak seindah si helang pertama tadi.


Namun begitu, datang satu musim dimana tidak ada lagi tikus yang berkeliaran. Menyebabkan helang pertama tadi mula gelisah memikirkan rezekinya. Sehinggalah lama-kelamaan helang itu pun mati kelaparan.


Di sinilah kehebatan helang kedua tadi terserlah. Sekalipun ia jarang menikmati kelazatan seperti rakannya, namun dia masih dapat meneruskan kehidupan kerana dia tidak berapa kisah walaupun sudah tidak ada tikus lagi. Dia sudahpun biasa dengan memakan selain dari tikus. Sehingga kini pengembaraannya masih diteruskan.


Kita mungkin pernah berasa lemah dengan segala kelemahan kita, bila kita sibuk membandingkan kelemahan kita dengan kekuatan orang lain. Sedangkan kelemahan kita itu adakalanya menjadi kekuatan kita, manakala kekuatan orang  lain itu akan menjadi peluru yang bakal menembusi isi kepala mereka sendiri.


Jangan kita memandang kelemahan kita dari satu sudut sahaja, kita adalah insan yang berakal serta berhati mulia, masih luas dunia ini untuk kita teroka, masih luas cabang kehidupan yang perlu kita lalui.


Sekalipun kota penuh dengan papan tanda, manusia masih kekal binasa.
Walaupun hutan penuh dengan bahaya,  manusia terus berjaya meneroka.


Sumber : http://isshokemmei.wordpress.com/