Thursday, July 26, 2012

Siapa Yang Bakal Bertindak?

Salam 'Alayk sahabat yang dikasihi. Apa khabar antum semua? Bicara Iman antum di bulan Ramadhan ini bagaimana? Diharap semuanya sihat dan tahap keimanan terus meningkat dari semasa ke semasa. Dalam bulan yang mulia ini ayuh kita tanamkan mind set untuk mengutip sebanyak keuntungan yang ALLAH S.W.T sajikan untuk orang-orang yang beriman. Marilah kita menjalani ibadah puasa ini imaanan wahtisaban, dengan penuh keimanan dan pengharapan keampunan terhadap dosa-dosa terdahulu.

Bagaimana keadaan antum duhai sahabat? Setelah masing-masing dicampakkan ke seluruh pelosok bumi ini, bagaimana dengan D & T antum semua? Diharapkan semua tsabat dan istiqamah dalam  proses tarbiyah ini. Dunia dewasa ini tidaklah mengharapkan harta sebanyak mana yang didermakan, pakaian sebanyak mana diinfaqkan. Tetapi apa yang diperlukan oleh ummah adalah orang-orang yang mengerakkan kerja-kerja dakwah dan tarbiyah ini. Mungkin ramai yang sudah menonton video ini, namun mungkin ini satu inisiatif untuk kita mengemas kini kembali niat kita, ghayah kita. Video kisah Umar Al-Khattab yang disampaikan oleh Sheikh Imam Anwar Al-Awlaki.



Benarlah kata-kata Sheikh Mustafa Masyhur: " Tarbiyah bukan segala-galanya, namun segalanya boleh dicapai dengan tarbiyah". Ayuh sahabat kita sahut panggilan Umar Al-Khattab, menjadi rijal-rijal yang memegang panji-panji Islam. :) 

Kadang-kadang kita rasa kita ini macam berada dalam comfort zone. Yalah, dari sekolah lagi dah terima tarbiyah malah ada yang dah terima daripada kecil lagi melalui ayah dan ibu. Namun ini bukan alasan untuk kita mengatakan cukuplah ayah, ibu, abang, kakak atau adik kita sudah mengambil tanggungjawab ini. Ana nak kongsikan satu kisah daripada sebuah video yang ana dapat daripada YouTube.


Dalam video ini, menunjukan mengapa masyarakat tidak mengambil tindakan terhadap kanak-kanak tersebut. Kata-kata dalam temu bual ini juga ada mengatakan: " The more there are people watching something go down, the less likely someone to take action". Bicara kata-kata ini boleh kita tafsirkan apabila kita berada dalam masyarakat yang besar, yang ramai dan diperlihatkan dengan satu tanggungjawab, kebarangkalian untuk seseorang dalam masyarakat itu mengambil atau menjalankan tanggungjawab itu semakin mengecil. Jika kita samakan dengan keadaan D & T, sama bukan? "Eh takpelah ada orang buat", "Cukuplah aku duduk dalam halaqah ini sahaja". Wallahu'alam ini satu perkara yang ana ingin bawa diri ana dan sahabat semua untuk kita muhasabah kembali diri kita dalam bulan yang penuh barakah ini.

Ana tidaklah meminta untuk kita sama-sama untuk membuat sudden change tetapi kita buat semampu mana dan yang paling penting kita istiqamah  dengan amalan itu dan menaik dari satu tahap ke satu tahap yang lain. Ana akui melakukan sesuatu perubahan itu memang sukar, tapi alangkah indahnya jika kita melakukan perubahan ini dengan adanya sahabat-sahabat yang berukhuwah fillah, saling bantu-membantu dan ingat-memperingati. Kita mulakan dengan merujuk Surah An-Nahl ayat 125. Cara paling mudah kita lengkapkan diri dengan sifat-sifat mahmudah dan mengharapkan dengan cara ini kita dijadikan qudwah/contoh kepada rakan-rakan kita yang lain.

Wallahu'alam sahabat sekalian sedikit celoteh hati ana terhadap apa yang ana hadapi sekarang. Diharapkan dengan perkongsian ana ini sahabat sekalian dapat jadikan satu batu loncatan pada bulan Ramadhan ini. Dan ana harap sahabat sekalian rajin-rajinlah ingatkan diri ana ini juga kerana ana juga sering lalai dibuai dunia yang fana ini. Ana amat risau berkata-kata ini kerana firman ALLAH S.W.T yang jelas dalam surah As-Saff ayat 2 dan 3. Ana amat takut jika tergolong dalam golongan yang difirmankan itu, Na'uzubillahi Min Zalik. Wallahu'alam.

Salam Ukhuwah,
Amin Roseli

P/S: Antumlah kekuatan ana untuk terus tsabat dalam proses tarbiyah ini. Uhibbukum fillah!

Wednesday, July 25, 2012

Kesempitan Pemikiran Rakyat


Isu Palestin di bawa ke Malaysia adalah untuk menanam kesedaran kepada rakyat Malaysia atas kesengsaraan rakyat Palestin , dirampas tanah, dibunuh dan ditindas oleh rejim zionis israel, agar kita dapat bersama membantu suara mereka..

Apabila di luar negara, mereka menerima isu ini dengan mengkaji kronologi dan peristiwa yang berjalan di Palestin sana.

http://www.liveyourseoul.com/

Tetapi, apabla tiba di Malaysia, isu ini pula dipolitikkan dan dijadikan aset untuk menuding jari kepada musuh politik masing-masing pula, disebelah sana tuduh sana ejen, di sana tuduh sana apco, 

Aku bukanlah membenci politik, kerana politik itu menjamain kestabilan kebajikan masyarakat, tetapi apa yang aku bencikan adalah kepada mereka yang tidak bijak memacu hala tuju politik itu. Adakalanya kita memerlukan perbincangan dari asyik perdebatan

Akhirnya, usaha untuk membangkitkan kesedaran tidak berhasil, rakyat muak dengan istilah palestin, suara minta bantuan mereka semakin malas hendak didengari dan dibantu oleh sesetengah pihak, mereka semakin jelek dengan istilah "Israel"..

Tak boleh ke ubah cara berfikir rakyat Malaysia, bukan semua perkara perlu dipolitikkan...~

Sumber :http://pedangtertinggi.blogspot.com 

Monday, July 23, 2012

Berjumpa Di Dua Tempat

Alhamdulillah
Ana panjatkan setinggi syukur kepada ALLAH SWT
Gembira rasa tengok bila dapat tengok sahabat-sahabat dapat berjumpa & kumpul balik
Yang pasti , dengan izin ALLAH , ukhwah &  kerendahan hati masing-masing
Semua ini terjadi
Mesti syok & bangga bila lihat masing-masing dah ada bidang & kepakaran masing-masing
Yang pasti , ada 1 tajuk ni mesti tak tertinggal nak disembangkan..:)
Moga ALLAH suburkan lagi ukhwah kita ini dengan iman.
Tapi 
Jangan lupa 1 September nanti , kita jumpa ramai-ramai.
Ana harap & doa moga kita dipermudahkan untuk bertemu

Sepetang di MASDAR





Satu Malam Di Shah Alam



Thursday, July 19, 2012

Salam Romadhon 1433 H


Assalamualaikum wbt..
Semua sahabat2 sekalian..
Salam Romadhon dari ana buat semua..
Sebelum ni dah 20 atau 21 kali , kita lalu Romadhon..
Ana nak ajak kita jadikan kali ni yg terbaik..bagi ana,pembukaan Romadhon kali ni specia sebab dapat jumpa sahabat-sahabat yg dah lama tak jumpa..:)..
Moga permulaan baik ni berterusan sampai bila2..
" Barangsiapa berpuasa Ramadhan dengan sepenuh Iman dan kesungguhan, maka akan diampunkanlah dosa-dosa yang pernah dilakukan " 
(HADITH RIWAYAT. Bukhori, Muslim dan Abu Daud)" 


Salam Romadhon 1433H Semua!

Thursday, July 12, 2012

Nasib Baik


"Nasib baik aku jawab betul tadi, huh kalau tak confirm semua salah"..
"Pergh, nasib baik hang mai, kalau tak tau la apa nak jadi dengan aku.."
"Nasib baik anta ada, kalau tak tahu sapa nak suruh baca doa."
" Nasib baik....."


Kenapa perlu nasib baik?
Atas nasibkah sebenarnya pergantungan kita?
Mungkin kerana dah menjadi budaya ?
Bukankah semua yang berlaku walau sekecil-kecil perkara hatta menggerakkan jari itu kuasa Allah?
Mungkin kita patut perlahan-lahan ubah tabiat kita, dari senantiasa sebut nasib baik.. kan lebih baik jika..


Credit : http://aminroselidol.blogspot.com

"Alhamdulillahlah aku jawab betul tadi, huh kalau tak confirm semua salah"..
"Pergh, Alhamdulillah hang mai, kalau tak tau la apa nak jadi dengan aku.."
"Alhamdulillah anta ada, kalau tak tahu sapa nak suruh baca doa."

Bukanlah menjadi kesalahan, cuma kita nak tingkatkan lagi Hubungan Dengan ALLAH ( HDA )  kita, 
Ditakuti kita tersalah sandaran, 
Kerna memang hakikatnya kita tak punya apa-apa langsung di dunia ini..

Bukan sebagai paksaan, cuma sebagai pesanan
Hakikat yang tak boleh kita lari...
Manusia itu sentiasa melakukan kesalahan.

Sumber : http://sekudushati.blogspot.com/2012/07/nasib-baik.html

Sunday, July 1, 2012

Lemau

Akan anda temui dan hadapi hari yang sangat lemah. Seluruh usaha anda menjadi gagal. Pada ketika ini anda akan lebih terasa bahagia jika dapat melayan muzik yang sedih. Instrumental yang menyedapkan hati anda. Sebenarnya anda seakan-akan menikam jantung untuk mati dengan segera. Fikiran anda pada saat itu sangat negatif dan penuh dengan andaian-andaian yang pelik, walaupun pada ketika itu anda merasakan anda adalah benar. Sebenarnya anda silap.
Credit : http://www.liveyourseoul.com
Penawar bagi lemah hanyalah kekuatan. Selagi anda memerangkap minda anda, selagi itulah tubuh anda terikat dengan kelemahan yang anda sendiri cipta. Padahal, asalnya anda adalah kekuatan. Dan kekuatan anda sudah cukup untuk anda teruskan kehidupan sehingga mati. Jangan mati awal dari masa yang Tuhan telah tentukan pada anda. Persekitaran adalah kekuatan. Maka binalah persekitaran yang sihat dan kuat. Gaya hidup yang cekal bersemangat walaupun arus kelemahan sedang melanda jiwa anda.

Hati anda ada masanya akan lemah. Namun akal anda telah menyimpan pelbagai data maklumat yang mampu menangani segala masalah. Jangan biar hati anda memakan data-data tersebut.

Kembali pada asal. Kita hanyalah makhluk Allah yang lemah. Namun kita adalah makhluk Allah yang dipilih bagi mendokong beberapa beban tanggungjawab sebelum mati pada masanya. Lemah? Kekuatan ada pada anda. Realisasikan kekuatan tersebut.

Sumber : http://isshokemmei.wordpress.com

Bersih Hati , Kita Bahagia

Credit : http://www.liveyourseoul.com

Bayangkan hati tanpa dengki, dendam, cemburu dan kemarahan. Betapa lapangnya jiwa kita, betapa luasnya kehidupan yang sedang kita jalani. Kita dapat berfikir dengan tenang dan bertindak secara rasional dan penuh hikmah. Kejayaan dan kekayaan orang lain tidak menganggu perasaan kita, kekasaran dan keburukan orang tidak melukakan hati kita bahkan kita mampu berkongsi kebahagiaan dengan orang lain serta mampu meraikan kejayaan mereka. 

Bayangkan hati yang melimpah dengan kemaafan, bersangka baik, tahu menghargai dan mampu menerima kelemahan diri dan kelemahan orang lain. Kita dapat menghadapi hari baru dengan senyuman dan hati yang tenang.

Inilah kunci kebahagiaan; Hati yang bersih dari dendam kesumat, kedengkian, kemarahan, buruk sangka hingga hati kita mudah memaafkan, tahu menghargai, mampu melihat kebaikan dari longgokan keburukan.
Cuba tanyakan pada diri kita; kenapa kita selalu resah gelisah? Apa yang sering membimbangkan kita? Apa yang menjadikan fikiran kita terkurung dalam keraguan?

Credit : http://www.umarmita.com
Siapa yang memiliki hati begini?

Hati ini haya dimiliki oleh mereka yang benar-benar mengenali Allah SWT, menjiwai sifat dan kesempurnaanNya sehingga ia mampu menyelami betapa halus, adil dan sempurnanya urus tadbir Allah SWT. Bahkan jiwanya mampu merasai betapa Allah itu Maha Penyanyang dan Maha Lembut pada hamba-hambaNya. Lalu ia menyandarkan seluruh harapan, pergantungan, tawakal bahkan cinta dan rindunya hanya pada Allah.

Orang yang merasakan dirinya sendiri tidak sempurna lalu ia tidak pernah mengharapkan kesempurnaan pada diri orang lain yang berada disekitar kehidupannya. Sehingga ia mampu memaafkan kesalahan dan kecuaian orang lain. Hatinya mampu berlapang dada dan berbaik sangka.

Orang mencintai keindahan dan kebaikan sehingga ia mampu menghargai kebaikan dirinya dan orang lain lalu mengharungi hidup dengan jiwa yang tenang, lapang dan penuh kepasrahan.

Bagaimana dengan hati kita? Semoga Allah mengurniakan kita hati yang begini.

Sumber : http://my.opera.com/azmibhr/blog/2012/06/27/kunci-kebahagiaan-1-kebersihan-hati